Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5[ImagesOnly]

Style6


Pertumbuhan sangat pesat tidak hanya di Ameria Serikat saja (baca :Generasi Muda Muslim di AS berkembang sangat pesat. ) tetapi di belahan bumi yang lain yaitu Negeri Kincir Angin Belanda pertumbuhan Generasi Muda Muslim juga sangat Pesat,sebagaimana yang diberitakan oleh RNW (radio nederland wereldomroep) ini

Akademisi muslim di Belanda mengejar ketinggalan dengan cepat. Remaja muslim kerap diberitakan negatif di media massa, tapi gambaran ini berubah 180 derajat di universitas-universitas Belanda.

Di universitas-universitas Belanda, terdapat sejumlah besar mahasiswa muslim, organisasi khusus mahasiswa muslim juga menjamur. Di kampus, jilbab bukan lagi hal asing. Di Vrije Universiteit (VU) Amsterdam, misalnya, terdapat dua ribu mahasiswa muslim, 10% dari jumlah total mahasiswa Belanda.
Dr Lenie Brouwer :Fenomena menarik
Dr Lenie Brouwer adalah seorang antropolog di VU. Menurutnya, pertumbuhan jumlah mahasiswa muslim benar-benar fenomena menarik. “Pertumbuhan jumlah mahasiswa muslim sangat istimewa, dan benar-benar cepat. Apalagi kalau dibandingkan dengan kelompok-kelompok lain, seperti perempuan atau buruh anak. Perempuan dan buruh anak sama-sama memerlukan waktu satu generasi, sebelum akhirnya mereka berhasil mendapat pendidikan sampai tingkat universitas. Tapi lihat kelompok mahasiswa muslim ini. Sebagian orangtua mereka buta huruf, sedangkan mereka sekolah sampai universitas. Jadi mereka tak butuh waktu satu generasi untuk mengubah nasib,” katanya.

Menurut Brouwer, hal ini terjadi terutama karena peran masyarakat Belanda. “Masyarakat Belanda memberi kesempatan terhadap para muslim ini, dan yang sangat menarik adalah, mereka memanfaatkan kesempatan tersebut,” tuturnya.

Kesadaran akan eksistensi diri pada generasi akademisi muslim muda ini juga tumbuh secepat jumlah mereka. Salah satu buktinya adalah jumlah organisasi mahasiswa muslim yang terus bertambah.

Pesta Halal

Organisasi-organisasi ini memberi alternatif bentuk kekerabatan yang berbeda dari sekadar inisiasi mahasiswa baru dan mabuk-mabukan. Lucunya, alternatif yang ditawarkan tak jauh beda dari acara minum-minum mahasiswa non-muslim: organisasi mahasiswa nasional MashriQ menggelar ‘pesta halal” – acara minum-minum, tapi tanpa alkohol.

MashriQ adalah organisasi besar beranggotakan ratusan mahasiswa dan bercabang di Den Haag, Rotterdam dan Amsterdam. Menurut organisasi ini, mereka adalah organisasi mahasiswa yang pertumbuhannya paling cepat di Belanda.

Selain pesta halal, mereka juga menggelar debat, festival, pertandingan olahraga. Kegiatan mereka memang tak jauh beda dengan organisasi mahasiswa lainnya.

Feraz Ahmed adalah salah satu pengurus MashriQ di Amsterdam. Ia berdarah setengah Belanda setengah Mesir. Menurutnya organisasi khusus mahasiswa muslim memang diperlukan. “Saya pikir, mahasiswa-mahasiswa muslim butuh organisasi. Biasanya kami cuma sibuk belajar, tapi kami juga harus melakukan hal lain. Kami tak mau hanya bisa hal-hal teoretis dari buku. Jadi selain belajar, kami juga mau terjun ke lapangan.”

Latar belakang etnis anggota-anggota MashriQ sangat bervariasi: orangtua dari akademisi ini berasal dari Somalia, Maroko, Mesir, Pakistan, Indonesia, dan banyak negara lain. Pembagian peran antara laki-laki dan perempuan juga bisa dijadikan contoh: 50-50.

Emansipasi
Jihanne Abuhoussain berlatar-belakang Maroko. ia juga duduk di kepengurusan MashriQ. Argumentasinya kuat, ia menerangkan mengapa organisasi khusus macam ini justru tidak akan menjurus ke segregasi, dan terutama berguna untuk emansipasi akademisi muslim.

“Saya melihat organisasi ini sebagai bentuk partisipasi, baik untuk VU maupun untuk mahasiswa muslim. Sekarang, kami menawarkan kesempatan kepada mahasiswa muslim untuk bergabung dalam sebuah organisasi. Dan menurut saya dalam organisasi ini mereka akan bisa mengembangkan diri dengan lebih baik. Dengan kualitas dan kemampuan yang mereka dapatkan dari organisasi ini, mereka akan lebih siap menghadapi pasar kerja.”

Bahwa hal ini terjadi di Belanda, menurut antropolog Brouwer, adalah sesuatu yang harus dibanggakan. “Akademisi muslim muda sibuk membuka gerbang pengetahuan dan kukuasaan, dan ini hal positif,” ujarnya.

sumber berita dan Foto :RNW

Tentang admin

Admin adalah orang-orang yang peduli terhadap kemaslahatan umat, terutama dalam menghadapi tantangan zaman berupa hujatan, fitnah, dan upaya-upaya lain yang mendeskriditkan dunia Islam. "Biodata Penulis".
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar: